10 Kebiasaan Buruk yang Harus Segera dimusnahkan

Seseorang bisa didefinisiin lewat kebiasaannya. Kita nggak akan ngomongin soal habit yang baiknya, jelas, ini soal bad habit yang at that moment kerasa enak-enak aja, nyaman-nyaman aja, dan seru-seru aja.

Kebiasaan buruk itu bahaya, seneng yang dirasain pas ngelakuinnya itu bisa nipu, semu, palsu. Asik. Sampe-sampe nggak sadar, apa efek yang bisa ditimbulin karenanya.

“Chains of habit are too light to be felt until they are too heavy to be broken”,  

kata Warren Buffett.

Kebiasaan buruk yang harus ditinggalin berikut ini, udah jadi rutinitas sehari-hari. Kayaknya ada yang ganjel gitu kalo nggak dilakuin.

 

  1. Gunain handphone, tablet atau laptop

Ini adalah hal yang paling orang nggak sadar kalo bisa berdampak buruk, kayak ganggu tidur dan produktifitas. ‘Blue Light’ punya peran penting buat mood, energi dan kualitas tidur. Pas pagi hari, cahaya matahari ngandung blue light yang tinggi. Itu kenapa kalo matahari udah muncul dan kena cahayanya, kita nggak bisa tidur. Selama ini yang kalian tau karena cahayanya silau, jadinya bikin ngeganggu. Ngeganggu apa? Ganggu tidur. Kapan? Pagi hari. Situ enak bener hidupnya, ya.

Nah, mulai sorenya, matahari keilangan deh tuh si cahaya biru itu, yang ngandung melatonin, jadi mulai bikin ngantuk. Malem harinya, secara alami mata nggak siap dan sensitif nerima blue light.

Ternyata, pas malem, karena alasan tertentu, penting atau nggak, justru itulah waktu yang dirasa cocok buat ngobrol sama henfon, tablet atau laptop, yang mancarin gelombat pendek dari blue light. Cahaya ini ganggu produksi melatonin dan berujung jadi nggak bisa tidur. Kualitas tidur malem yang buruk punya efek buruk. Hal terbaik adalah ngehindarin perangkat-perangkat itu pas malem hari.

kebiasaan buruk

  1. Distraction itu namanya internet

Butuh waktu sekitar 15 menit buat bisa fokus sebelum ngelakuin suatu pekerjaan. Saat kalian ngelakuinnya, bakal ningkatin produktifitas atau namanya “flow state”, yang artinya momen dimana secara nggak sadar, secara naluri ngelakuin sesuatu seperti yang seharusnya. Penelitian nunjukin orang yang berada di flow state-nya, 5x lebih produktif dari biasanya.

Lagi fokus, eh, digoda sama rasa pengen browsing sesuatu. Baca berita, buka media sosial atau apapun, ini ngeluarin kalian dari flow state. Artinya, butuh waktu 15 menit lagi buat bisa fokus lagi dan kerja selancar sebelumnya. Kalo begini terus, wajar kalo kerjaan susah beres dalam sehari.

 

  1. Bolak-balik ngecek henfon pas lagi ngobrol

Nggak ada yang bisa bikin nggak interest selain kayak, contohnya, sibuk berkirim pesan atau bahkan bolak-balik ngecek ponsel. Pas lagi dalam sebuah obrolan, fokus sama percapakapan itu. Pertama, ini soal menghargai. Kedua, kalian bakal ngerasain kalo ngobrol bisa lebih nyenengin dan efektif saat bisa ngelibatin diri didalamnya.

 

  1. Terlalu banyak notifikasi

Begitu banyak notifikasi adalah sebuah mimpi buruk. Sepele emang, cuma notifikasi. Sebuah kajian nunjukin kalo selalu ngebuka henfon, ngecek surel setiap waktu bisa ngalihin perhatian dan bikin produktifitas menurun. Ngebuka, ngebaca, dan ngerespon notifikasi emang bisa jadi buat tujuan produktif, tapi ternyata nggak. Atur kapan seberapa sering notifikasi itu perlu ditanggepin. Nggak perlu setiap waktu, misalnya per hitungan jam.

 

  1. Saying “yes” when you should say “no” 

Penelitian yang dilakuin oleh University of California bilang, semakin sulit kita saying no, semakin berpotensi bikin stres, capek atau bahkan depresi. “No” adalah kata yang seharusnya nggak perlu takut digunain. Menolak sama hal baru bisa diartiin ngehormatin komitmen saat ini dan bisa kasih kesempatan buat berhasil ngewujutinnya. Inget, bahwa nolak adalah tindakan pengendalian diri saat ini, yang bakal ningkatin kontrol diri kedepannya, dan ini bisa cegah dampak negatif dari komitmen berlebihan. Kebanyak janji misalnya.

 

  1. Thinking about toxic people

Selalu ada aja orang nyebelin yang bisa jadi penganggu. Kelewat emosi, kesel dan akhirnya sibuk mikirin orang yang bikin naik darah itu. Coba bersyukur, masih banyak orang di lingkungan yang layak dapet perhatian dari kalian.

kebiasaan buruk

  1. Multitasking selagi meeting

Seharusnya jangan pernah kasih setengah perhatian kalian, terutama pas lagi ada meeting. Kalo sebuah pertemuan nggak layak mendapat perhatian penuh dari kalian, sebaiknya nggak dihadepin; Dan kalo pertemuan itu layak dapet perhatian penuh, maka kalian perlu dapetin semua yang dibutuhin darinya. Multitasking selama meeting ngerugiin diri sendiri, dengan ciptain kesan kalian percaya bahwa kalian lebih penting daripada orang lain.

 

  1. Nge-gosip

Penggosip bisa muncul karena kisah kemalangan orang lain. Pada awalnya, mungkin sesuatu yang menyenangkan kalo bisa muasin rasa penasaran pribadi tentang seseorang, tapi seiring waktu, bakal bikin capek, bikin ngerasa malu sendiri dan sadar bikin nyakitin orang. Ada terlalu banyak hal positif di luar sana dan lebih baik banyak belajar dari orang-orang yang “menarik” untuk ngehabisin waktu, daripada ngomongin nasib buruk orang.

“Great minds discuss ideas, average ones discuss events and small minds discuss people”, kata Eleanor Roosevelt

 

  1. Do less think more 

Kebanyakan penulis ngehabisin banyak waktu buat ngelakuin brainstorming tentang karakter dan plot mereka, dan mereka bahkan menulis halaman demi halaman yang nggak bakal mereka masukin ke dalam buku. Mereka ngelakuin ini karena mereka tau bahwa ide perlu waktu untuk berkembang. Kita cenderung banyak mikir pas waktunya buat memulai, karena tau bahwa ide kita nggak sempurna dan apa yang dihasilin mungkin nggak ada gunanya. Tapi gimana bisa ngebuat sesuatu yang hebat kalo nggak dimulai dan kasih waktu buat ide bisa berkembang?

Penulis Jodi Picoult kasih tau pentingnya ngehindarin perfeksionisme dengan sempurna: “Anda bisa mengedit halaman yang buruk, tapi Anda tidak bisa mengedit halaman kosong.”

kebiasaan buruk

  1. Ngebandingin diri dengan orang lain

Kalo rasa seneng dan puas berasal dari ngebandingin diri sendiri dengan orang lain, berarti kebahagian bukan lagi di tangan kalian. Kalo kalian ngerasa seneng dengan sesuatu yang udah dilakuin, jangan biarin pendapat atau prestasi seseorang bikin unmood, pesimis dan sebagainya. Meskipun emang nggak mungkin buat sama sekali nggak peduli sama apa yang dipikirin orang lain, tapi nggak perlulah ngebandingin diri sendiri dengan orang lain. Ambil opini mereka dengan cara kayak “take with a grain of salt”, atau seperlunya. Dengan cara itu, nggak peduli apa yang dipikirin atau dilakuin orang lain, kalian tetep punya harga diri, punya kebanggan. Terlepas dari apa yang ada dibenak orang tentang kalian pada saat tertentu, satu hal yang pasti – kalian nggak bakal pernah sebaik atau buruk seperti yang kalian bilang.

_______________

Baca juga: Selain Psikologis, Snorkeling Juga Bermanfaat Bagi Kesehatan Tubuh

_______________

Baca juga: 5 Buku yang akan Mengubah Hidup Jadi Lebih Seru

Penulis: Fikri Ardiansyah

 

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *