Ketika lagi ngumpul sama temen-temen, ada satu topik yang nggak mandang usia, kelas sosial, gaji, IPK, suku, agama dan ras, adalah asmara. Puluhan kali ngedenger dan ngamatin obrolan topik ini, ternyata bukan industri teknologi aja yang maju, tapi manusianya juga ikut berkembang.

Buat yang masih kejebak sama hal asmara konvensional, selamat tinggal ya kalian, Kami duluan! Take care!

cinta, tips, fakta

Galau

Tahun lalu term-nya sempet geser, jadi kata “Gamang”. Apa maksudnya ngubah-ngubah istilah beginian sih? Tapi yaudahlah, tiap orang punya kelasnya sendiri dan apapun istilahnya, kalian udah ketinggalan zaman kalo masih aja galau.

Move On

Katanya, move on itu fase ke-2 setelah ngalamin galau, ‘tul nggak? Galaunya beres, eh kesandung lagi diurusan gimana cara melupakan dan mengikhlaskan. Makin berasa nyeri kalo “yang disana” sukses move on duluan. Kadang emang ada orang yang butuh ditampar dulu baru sadar sih.

Stalking

Lewat media sosial atau lewat temennya, masih curi-curi kabar terbaru mantan. Mending nanya aja langsung ke orangnya. Kalo bertepuk sebelah tangan, ya kalem. Belum pernah denger pepatah “Cinta Itu Mendewasakan”? Sama, belum juga, baru ini nih!

Penggalan kasus ini ada 2 penyebabnya, Bubar karena hal buruk atau bubar dengan play-act damai, palsu gitu. Ending terburuk justru bukan putusnya, tapi become an enemy setelahnya. Unfriend, unshare, block, dan lain-lain. Jayus, ah. Gini, berlabel temen tapi jarang ngobrol itu the best option.

Begitu selesai dengan si ex-, eh ternyata fase ini masih berlanjut. Setelah semua urusan di atas beres, saatnya stalking wanita baru. Jeez..

Pilih gerak sendiri atau minta tolong temen buat atur waktu bisa ketemu. Dengan gitu kan kalian bisa kenal figurnya kayak apa. Bukan dari media sosial atau gosipin mulu sama temen. First impression itu nggak muncul dari chat or comment, you know what I’m saying.

Minder

Nggak perlu sempurna buat pede. Apapun yang menjadi penyebab mindernya kalian buat deketin dia, wajib pede! Banyak penolakan itu bikin aware supaya ada perbaikan, soalnya cobaan itu dateng sepaket dengan solusinya. Jadi kalo kalian merasa dia pantas dikejar, perbaikin diri deh, bukan malah jadi makin minder apa pesimis.

PDKT

Kalo masih pake drama, nge-berondong via teks dan telepon, berulang kali titip salam lewat temen, atau pake jaket “berbulu domba”, mending kelaut aja, Pak/Bu!

Smooth, lugas dan pede. Ini skill minimal zaman sekarang dan ini cukup!

Gombal

Cinta dan percintaan mulai lepas dari hal ini. Populasi wanita yang masih memerah pipinya hanya karena digombalin udah menurun tajam. Jadi, mending buang aja deh tuh cara memikat pake merayu-merayu gitu, udah ngga laku.

Nembak

Nggak direpotin sama istilah “Hubungan tanpa status”, yang kebetulan pamornya juga udah turun. Kami udah saling ngerti bagaimana ini akan dan seharusnya berjalan. “Emang segampang lo kira?”.

Bener sih, emang cuma pria dan wanita yang punya kualitas di atas rata-rata yang bisa ada di level ini. Yang masih doyan nembak atau dibumbuin scene drama, silakan aja.

Saturday Night

No offense buat yang lagi berjuang di purnama yang berbeda.

Gini, ada 7 hari dalam kurun waktu 1 minggu, ada 24 jam dalam 1 hari, dan cuma hari malam minggu yang diandelin? Hukumnya wajib pula. Duh!

1
Leave a Reply

Please Login to comment

Apa yang ingin kamu sampaikan?

  Subscribe  
Notify of
trackback

[…] tengah obrolan yang begitu seru tentang kisah asmara antar teman-temannya, kontribusi minimalnya hanya dengan memberi senyum dan maksimalnya dia memberi […]